Begawan Hukum Perdata Prof Erman Rajagukguk Tutup Usia

Jakarta

Begawan hukum perdata Prof Erman Rajagukguk tutup usia di usia 76 tahun. Prof Erman malang melintang di dunia akademisi dengan mengajar di Universitas Indonesia (UI) dan berbagai kampus lain.

“Innalillahi wainnalillahi rojiun. Telah berpulang ke rahmatullah Prof Erman Rajagukguk dari FHUI di Mataram, Lombok, Selasa 23 Agustus 2022, pk 22.31 WIT,” pesan dari guru besar dari Universitas Al Azhar Indonesia Prof Suparji Ahmad kepada detikcom, Rabu (24/8/2022). Prof Erman juga pernah menjadi dekan di kampus itu.

Suparji Ahmad berbela sungkawa sedalam dalamnya atas wafatnya seorang tokoh di bidang hukum, Prof Erman Rajagukguk. Ia mengungkapkan bahwa bangsa ini kehilangan sosok guru yang luar biasa.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Kita sangat berduka dengan wafatnya Prof Erman. Beliau adalah guru saya, guru bangsa ini, terutama di bidang hukum. Kita begitu kehilangan atas meninggalnya Prof Erman,” kata Suparji.

Ketika Suparji dikukuhkan sebagai guru besar ilmu hukum di Universitas Al-Azhar Indonesia, Prof Erman sempat memberikan ucapan selamat. Padahal ketika itu almarhum sedang dalam kondisi tidak sehat.

“Almarhum memang dikenal sangat menyayangi semua muridnya, termasuk saya. Almarhum dalam kondisi kritis masih mau memberikan perhatiannya dan mengucapkan selamat atas pengukuhan sebagai guru besar,” tutur Suparji.

Kampus UI juga membenarkan hal tersebut.

“Iya betul. Semoga alm Prof Erman husnul khotimah dan keluarga yang ditinggalkan sabar dan tabah. Aamiin YRA,” kata Dekan FH UI, Edmond Makarim, kepada detikcom, Rabu (24/8/2022).

Profil Prof Erman

Prof Erman lahir di Padang, 1 Juni 1946. Gelar sarjana hukum diraihnya dari Universitas Indonesia pada 1975 dan master of laws (LL.M) dari University of Washington School of Law, Seattle, pada 1984. Di kampus yang sama, Prof Erman menyelesaikan PhD empat tahun setelahnya.

Sepulang ke Indonesia, Prof Erman mengajar di berbagai universitas. Pada 1990-1994, ia diangkat sebagai Pembantu Dekan Bidang Akademik Fakultas Hukum Universitas Indonesia. Pada 1997, ia dikukuhkan sebagai guru besar Fakultas Hukum Universitas Indonesia.

Di luar kampus, Prof Erman pernah menjadi Dirjen Hukum & Perundang-Undangan Departemen Kehakiman dan Wakil Sekretaris Kabinet Republik Indonesia hingga April 2005. Prof Erman juga dipercayai sebagai Ketua Program Pascasarjana Fakultas Hukum Universitas Indonesia pada 2000-2004.

Selepas itu, Prof Erman menjadi Dekan Fakultas Hukum Universitas Al Azhar Indonesia 2005-2013. Prof Erman juga aktif mengajar di berbagai kampus, mendirikan kantor hukum Erman & Associates, dan segudang aktivitas lainnya.

Penghargaan banyak diraih. Seperti pada 28 November 2001, Prof Erman mendapatkan penghargaan dari University of Washington Chapter of The Order of the Coif. Puluhan buku telah dibuatnya.

(asp/zap)