Gaza Memanas, Israel dan Jihad Islam Saling Gempur!

Jakarta

Situasi di Gaza memanas. Pasukan Israel kembali menggempur Gaza dengan serangan-serangan udara pada hari Sabtu (6/8) ini. Kelompok gerilyawan Palestina, Jihad Islam pun membalas dengan rentetan tembakan roket, dalam eskalasi kekerasan terburuk di wilayah itu sejak perang tahun lalu.

Dilansir dari kantor berita AFP, Sabtu (6/8/2022), Israel mengatakan pihaknya terpaksa meluncurkan operasi “pre-emptive” terhadap Jihad Islam, bersikeras bahwa kelompok itu merencanakan serangan menyusul ketegangan berhari-hari di sepanjang perbatasan Gaza.

Otoritas kesehatan di Gaza, daerah kantong Palestina yang dikendalikan oleh kelompok Hamas, mengatakan bahwa 10 orang telah tewas akibat serangan-serangan udara Israel tersebut. Korban tewas termasuk seorang anak perempuan berusia lima tahun, dengan 79 orang lainnya terluka. Militer Israel memperkirakan bahwa operasinya telah menewaskan 15 gerilyawan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pada Sabtu pagi, Israel memperluas operasinya melawan Jihad Islam, sebuah kelompok yang bersekutu dengan Hamas tetapi sering bertindak secara independen.

Militer Israel mengumumkan penangkapan 19 orang yang dikatakan sebagai anggota kelompok tersebut di Tepi Barat, di samping penangkapan satu orang lainnya.

Jihad Islam mengatakan bahwa gempuran Israel di Gaza sama dengan “deklarasi perang”. Kelompok itu pun membalas dengan menembakkan rentetan roket ke Israel.

Eskalasi mematikan terbaru di Gaza ini dipicu oleh penangkapan yang dilakukan Israel awal pekan ini di Tepi Barat terhadap Bassem al-Saadi, seorang anggota kunci Jihad Islam yang dipersalahkan Israel karena mengatur serentetan serangan.

Lihat Video: Ribuan Warga Antar Jenazah 2 Pria Palestina yang Dibunuh Tentara Israel

[Gambas:Video 20detik]