Komisi III DPR Bakal Undang Kapolri Terkait Kasus Penembakan Brigadir J

Jakarta

Komisi III DPR menyatakan hendak mengundang Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo terkait kasus dugaan pembunuhan terhadap Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J. Komisi III DPR hendak mendengar penjelasan detail terkait kasus ini.

“Kita butuh rapat nanti pada masa sidang ke depan kita akan undang Pak Kapolri untuk menjelaskan detail yang dugaanmu juga boleh ditanyakan, apakah sudah sesuai dengan SOP apa nggak? Apakah sudah sesuai dengan peraturan apa nggak?” kata Ketua Komisi III DPR RI Bambang Wuryanto atau Bambang Pacul kepada wartawan di gedung DPR, Jakarta, Jumat (12/8/2022).

Dia mengatakan Komisi III DPR bakal bertanya terkait kasus yang awalnya disebut tembak menembak antara anggota Polri. Dia mengatakan dirinya masih mengingat penjelasan awal dari Karo Penmas Polri terkait kasus ini.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Kepada Kapolri kita akan bicara soal ini, soal tembak menembak antar-anggota,” ujar Pacul.

“Itu rilis pertama, saya masih berpegang pada rilis pertama loh ya, rilisnya Brigjen Ahmad Ramadhan, Karo Penmas Polri, ini masih saya pegang loh ya,” sambungnya.

Politikus PDIP itu belum menyebut detail kapan rapat akan digelar. Namun, katanya, rapat Komisi III DPR dengan Kapolri sudah terjadwal dalam waktu dekat.

“Pemanggilannya tentu, ini sudah ada penjadwalan,” imbuhnya.

Sebagai informasi, Brigadir Yoshua tewas di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo, Kompleks Polri Duren Tiga, Jakarta Selatan, Jumat (8/7). Brigadir Yoshua awalnya disebut tewas akibat baku tembak dengan Bharada Eliezer atau Bharada E.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo kemudian membentuk tim khusus untuk mengusut kasus ini. Setelah proses penyidikan berjalan, Kapolri Jenderal Sigit mengumumkan Ferdy Sambo menjadi tersangka kasus pembunuhan Brigadir Yoshua. Ferdy Sambo disebut menjadi dalang penembakan dan merekayasa kasus tersebut.

“Timsus menetapkan Saudara FS sebagai tersangka,” kata Sigit di Mabes Polri, Selasa (9/8).

Selain Ferdy Sambo, Polri menetapkan Kuat Ma’ruf, Bharada E atau Richard Eliezer, dan Bripka RR atau Bripka Ricky Rizal sebagai tersangka.

(nhd/haf)